Trash Of The Count’s Family Chapter 3

Font Size :
Dark Mode
Reset Mode
Cale memandang sekeliling ke semua hidangan di depannya. Dia kemudian memindahkan garpunya ke arah salad yang terbuat dari buah-buahan yang tidak ia kenal. Setelah mengisi perutnya dengan daging, sup, dan roti, dia ingin mencoba sesuatu yang baru.

Buahnya terlihat seperti jeruk, tetapi warnanya lebih dekat dengan anggur. Cale memasukkan buah ke mulutnya dan menggigitnya.

"Mm."

Pada saat itu, jus buah manis memenuhi mulutnya. Dia benar-benar membenci buah asam, jadi rasa yang sangat manis di mulutnya ini membuatnya secara tidak sadar mulai ngiler.

Pada saat itu, dia melakukan kontak mata dengan ayahnya Deruth, yang sedang menatapnya.

"Cale."

Deruth diam-diam memanggil nama Cale sebelum ragu-ragu. Dia kemudian mulai mengerutkan kening dan menggerakkan mulutnya. Cale tidak menyukai suasana canggung itu dan mulai berbicara.

"Sangat lezat."

"Ya, rasanya seperti sampah ... ya? Apakah kau mengatakan itu lezat? "

"Ya. Semuanya terasa luar biasa."

Cale mengambil buah yang berbeda kali ini dan tersenyum setelah mencicipi rasa manis di mulutnya sekali lagi. Si Sampah, Cale Henituse, tidak pernah peduli dengan etiket.

Dia mungkin tidak boleh melakukan ini saat berbicara dengan ayahnya, kepala rumah tangga, tetapi apa pun itu. Dia hanya sampah di tempat pertama.

'Yang terbaik adalah menjadi sampah.'

Tidak ada yang benar-benar peduli tidak peduli apa yang dia lakukan. Selama dia bisa mencegah dirinya dari dipukuli oleh karakter utama, itu akan menjadi kehidupan yang baik.

Seperti yang diharapkan Cale, tidak ada yang mengkritik kurangnya sikapnya. Sebenarnya, Deruth benar-benar tersenyum di wajahnya ketika dia mulai mengangguk.

"Ya, ini benar-benar enak. Sangat menyenangkan melihatmu begitu menikmati makanan."

Deruth benar-benar tampak seperti satu-satunya orang yang merawat Cale. Dia bahkan tampaknya tidak peduli tentang kurangnya sopan santun Cale. Yah, ayah yang benar-benar peduli mungkin harus mencoba memperbaiki kepribadian Cale ini ... tapi Cale ini tidak peduli karena dia bukan Henituse Cale yang asli.

"Ya. Tolong pastikan kau makan banyak juga, ayah. ”

Basen mengeluarkan yang lain, ‘Ho,’ dan Cale, yang mendengarnya kali ini, mengalihkan pandangannya kembali ke piring. Basen yang berusia 15 tahun. Adik laki-laki berumur tiga tahun Cale yang ia miliki sulit untuk ditangani.

Berbeda dengan si sampah Cale, Basen cerdas, tulus, dan sangat bertanggung jawab. Orang-orang dari keluarga mendorong Basen untuk menjadi kepala rumah tangga berikutnya. Kim Rok Soo setuju dengan sentimen ini bahkan setelah berubah menjadi Cale.

‘Daripada memiliki kehidupan yang rumit yang bertanggung jawab atas wilayah ini, aku lebih suka menggunakan posisiku sebagai kakak Count untuk bermalas-malasan dan hidup damai di bagian wilayah itu.’

Cale tidak mencoba berdebat dengan Basen. Dia bisa mendengar napas kaget Basen dan tahu bahwa Basen memandang rendah dirinya, tetapi apa yang bisa dia lakukan?

Setelah Basen menjadi kepala rumah tangga, kepribadiannya adalah seseorang yang mungkin tidak akan membunuh Cale, tetapi agar tidak terluka dan diam-diam pindah ke sebuah desa kecil, ia perlu tidak membuat saraf Basen marah.

‘Jika itu tidak mungkin, aku hanya akan menghasilkan uang sebelumnya dan pergi ke suatu tempat yang tidak akan dicapai perang.’

Cale pura-pura tidak mendengar napas Basen dan terus makan. Setelah makan selesai, ayahnya, Deruth, adalah orang pertama yang bangun. Dia tampak puas dengan sarapan, karena wajahnya dipenuhi dengan senyum.

‘Ini benar-benar lezat.’

Jika sarapan seperti ini setiap hari, Cale mungkin akan menyerah tidur untuk makan sarapan sepanjang waktu. Deruth memandang berkeliling ke anggota keluarga yang bangkit setelah dia melakukannya, sebelum meletakkan pandangannya pada putra sulungnya, Cale.

"Cale, adakah yang kamu butuhkan?"

Cale bingung dengan gerakan Deruth yang tiba-tiba, tetapi dia memutuskan untuk menjawab dengan jujur.

"Tolong beri aku uang."

"Tentu, aku akan memberimu banyak."

Deruth menjawab tanpa ragu-ragu.

Ini benar-benar keluarga kaya.

Sebagai wilayah pertambangan untuk marmer dan menanam anggur untuk wine, mereka dipenuhi dengan uang sekarang.

"Hebat. Tolong beri aku sebanyak yang kau bisa. "

Cale bisa merasakan kedua adiknya menatapnya, tetapi tidak perlu baginya untuk malu. Bukankah lebih baik meminta uang daripada minum dan menyebabkan keributan?

Selain itu, ia membutuhkan uang untuk melanjutkan rencananya. Perjumpaan yang ditakdirkan untuk mendapatkan kekuatan yang cukup kuat untuk menjaga dirinya aman. Dia membutuhkan sejumlah uang untuk membuat pertemuan yang menentukan itu terjadi.

"Tentu saja. Aku akan memberimu sebanyak yang aku bisa. "

Cale mulai tersenyum setelah puas dengan jawaban ayahnya. Namun, dia kehilangan kata-kata setelah kembali ke kamarnya dan menerima cek dari wakil kepala pelayan, Hans.

Cek yang dikeluarkan melalui kemitraan dengan departemen perbendaharaan dan departemen sihir membuat hati Cale menjadi liar.

‘Uang yang begitu banyak?’

Keluarga ini tampaknya tidak hanya memiliki sedikit uang. Padahal, mereka sepertinya punya banyak uang.

Novel itu menyebutkan bahwa Cale menerima tunjangan besar, tetapi tidak menyebutkan jumlah persisnya. Namun, secara realistis dia bisa mengerti seberapa besar itu berdasarkan jumlah yang tertera pada cek.

'10 juta gallon.’

Ini setara dengan 10 juta won Korea. Jika sudah seperti ini, Cale bisa mengubah rencananya. Otak Cale mulai dengan cepat memikirkan pilihannya.
(TLNote: 10jt won sekitar 8500-an USD)

"Aku akan keluar sekarang, tuan muda."

Wakil kepala pelayan mengirimkan cek dan mengucapkan selamat tinggal, tetapi Cale tidak menanggapi. Deputi Butler Hans hanya memperlakukan ini seperti biasa dan menuju ke pintu. Namun, dia segera berhenti bergerak.

Itu karena Cale bangkit dari tempat duduknya dan mengatakan sesuatu kepada Ron.

"Ron, ayo pergi ke ruang belajar."

Hans kemudian menjadi cemas mendengar kata-kata Cale. Ron juga sama.

"... Apakah anda mengatakan ruang belajar?"

Cale menganggap ini aneh. Suara orang tua yang licik ini sedikit bergetar. Apakah ada alasan dia tidak bisa pergi ke ruang belajar?

"Ya."

Dia perlu pergi ke ruang belajar untuk membentuk rencananya. Tidak ada meja atau bahkan kertas di kamarnya. Ada banyak botol alkohol yang terlihat mahal.

"Maaf, tuan muda."

"Apa itu?"

Cale memandang ke arah wakil kepala pelayan yang tampak cemas.

"Ini, kita belum bisa melakukan pembersihan pagi hari untuk ruang belajar."

“Begitukah? Tidak apa-apa jika berjalan sehari tanpa membersihkan. "

"Tidak, Tuan. Kita tidak bisa membiarkan itu terjadi. "

Wakil kepala pelayan sangat memaksa tentang hal ini karena suatu alasan. Dia kemudian tersenyum cerah dan mengangkat satu jari.

“Harap tunggu satu jam saja! Saya akan meletakkan nama saya di telepon untuk memastikan bahwa ruang belajar ini benar-benar bersih, tidak seperti ruang belajar yang belum digunakan dalam sepuluh tahun, tetapi yang digunakan baru kemarin! "

“Tentu, apa pun.”

Dia tidak keberatan menunggu satu jam.

"Hebat. Lalu aku akan pergi melaporkan hal ini ke master.”

"Tidak perlu melakukan itu, tetapi silakan jika kau ingin melakukannya."

"Ya, tuan muda. Aku akan pergi sekarang.”

"Baik. Tentu.”

Seperti wakil kepala pelayan yang terlatih, Hans menutup pintu tanpa membuat suara apa pun dan menghilang. Dia tampak terburu-buru. Cale tahu bahwa ada tiga wakil kepala pelayan yang berlomba untuk menjadi kepala pelayan resmi. Mungkin itu sebabnya Hans sangat bersemangat tentang hal itu.

"Ron."

"Tuan muda?"

"Kenapa kau melamun seperti itu?"

"Maafkan aku, tuan muda."

"Tidak perlu meminta maaf."

Ron memiliki ekspresi aneh di wajahnya, tetapi Cale meletakkan cek berharga itu di saku bagian dalam ketika dia bertanya. Ada begitu banyak hal yang terjadi sehingga dia bahkan tidak punya waktu untuk bertanya tentang tanggal hari ini.

"Hari ini tanggal berapa?"

Pertanyaan ini tampaknya aneh datang dari orang lain, tetapi pelayan Ron menjawab dengan suara lembut.

"Ini adalah hari ke 29 dari bulan ke-3 di tahun ke-781 Kalender Felix."

"Mm, itu masalah."

“Maaf?”

"Tidak ada."

Cale mengepalkan erat 10 juta galon di sakunya sekali lagi. Satu-satunya hal yang bisa dia percayai adalah uang.

Kemarin, tanggal 28 bulan ke-3 di tahun ke-781 Kalender Felix. Itu adalah hari dimana penduduk desa Harris Village, desa tempat karakter utama Choi Han pergi setelah melarikan diri dari Hutan Kegelapan, tempat Choi Han merasakan kasih sayang manusia untuk pertama kalinya di dunia ini, berteman, dan menciptakan keluarga kedua, semuanya dibunuh oleh sekelompok pembunuh yang tidak dikenal.

Bahkan Cale, yang telah membaca hingga jilid kelima, tidak tahu identitas sebenarnya dari organisasi rahasia ini yang membunuh penduduk desa.

Beberapa pembaca mungkin mengatakan sesuatu seperti ini ketika membaca tentang situasi ini.

‘Saya pikir dia benar-benar kuat. Apa yang Choi Han lakukan saat mereka dibunuh?’

Wajar jika berpikir seperti itu.

Namun, ada alasan mengapa novel ini disebut, [The Birth of a Hero], dan bukan, [The Strength of the Hero], atau, [The War of the Heroes].

Birth (Kelahiran).

Itu adalah kisah tentang seseorang yang mengatasi segala macam rintangan dan membawa rasa sakit masa lalunya saat ia menjadi pahlawan. Cinta dan persahabatan muncul sepanjang jalan saat dia bertemu musuh dan teman.

Sesuatu yang tidak dapat dilewatkan dari sebuah cerita adalah, 'kebangkitan'. Dia mungkin memiliki talenta eksplosif dan telah hidup selama puluhan tahun di Hutan Kegelapan, tetapi, melalui semua itu, Choi Han masih seorang yang polos dan lembut yang tidak bisa membunuh manusia lain. Dia tidak memiliki masalah membunuh monster, tetapi Choi Han tidak pernah menyakiti orang lain.

Untuk mengubah seseorang seperti dia menjadi pahlawan, novel itu telah menciptakan situasi untuk Choi Han. Untuk menyembuhkan wanita yang memperlakukannya seperti putranya sendiri, Choi Han pergi ke Hutan Kegelapan untuk menemukan beberapa ramuan obat yang berharga.

Dia harus melakukan perjalanan jauh ke dalam hutan untuk menemukannya, dan, ketika dia akhirnya berhasil menemukan ramuan itu dan kembali ke desa, dia menemukan mayat penduduk desa yang terbunuh, rumah-rumah yang terbakar, dan para pembunuh yang akan pergi. .

Choi Han mengamuk setelah melihat ini dan membunuh seseorang untuk pertama kalinya. Tentu saja, orang yang dia bunuh adalah anggota organisasi rahasia ini, dan organisasi rahasia ini sering berselisih dengan Choi Han di sepanjang novel.

Choi Han hanya kembali normal setelah membunuh semua pembunuh dari organisasi rahasia, sebelum jatuh ke dalam keputusasaan karena ia tidak dapat mengumpulkan informasi dari mayat. Dia kemudian menguburkan mayat penduduk desa sebelum membuat janji untuk dirinya sendiri.

‘Aku akan membunuh mereka semua. Aku akan membunuh semua orang yang membuat ini terjadi.’

Choi Han menyadari betapa sedihnya kematian pada saat ini, tetapi pembunuhan pertamanya mulai memelintir pikirannya. Tentu saja, dia mulai merasa lagi dan mulai menjadi lebih seperti manusia kemudian setelah bertemu dengan anggota party-nya di novel, dan tumbuh menjadi pahlawan sejati.

"... Ron."

"Ya, tuan muda."

"Secangkir air dingin, tolong."

"... Aku mengerti."

Setelah Ron pergi dan dia sendirian di kamar, Cale menutupi wajahnya dengan kedua tangannya.

Masalahnya adalah bahwa kota tempat Choi Han ini tiba setelah meninggalkan Desa Harris adalah kota yang disebut Western, yang terletak di pusat wilayah Henituse.

Cale yang kebetulan bertemu dengan Choi Han mengganggu Choi Han dan akhirnya dipukuli. Saat itulah Choi Han mendapat anggota partai pertamanya, chef Beacrox yang andal.

'... Aku akan pergi ke sana sebelumnya dan membantunya.'

Skenario terbaik untuk tidak dipukuli tidak lagi tersedia. Saya memang lebih peduli tentang kemungkinan menyelamatkan orang-orang di desa, tetapi tidak ada yang bisa saya lakukan tentang hal ini pada saat ini.

Sekarang, yang tersisa hanyalah memastikan aku bertindak agar tidak dipukuli oleh Choi Han yang marah, yang bergerak dengan kecepatan gila untuk tiba di Kota Western besok.

‘Menghindari karakter utama adalah bukan ide yang baik.’

Dia perlu bertemu Choi Han sehingga Ron dan Beacrox bertemu dengannya juga. Itulah satu-satunya cara bagi mereka bertiga untuk meninggalkan tempat ini bersama untuk memulai perjalanan resmi mereka. Kemudian hanya tersisa satu tindakan.

'Suruh mereka bertemu satu sama lain dan kemudian menyingkir.'

Dengan kesan pertama sebaik mungkin, jika memungkinkan.

"Tuan muda."

"Ah, terima kasih, Ron."

Cale menyeruput cangkir yang dibawa Ron. Dia kemudian mulai mengerutkan kening.

"Ini bukan air dingin?"

“Ini adalah limun.”

Dia benar-benar pria yang berbahaya. Dia tahu itu, seperti Kim Rok Soo, Cale yang asli membenci hal-hal yang buruk. Tetapi dia masih memilih untuk membawa limun, yang akan membutuhkan lebih banyak persiapan daripada air dingin. Cale ingin marah pada rasa asam, tetapi dia tidak bisa melakukannya karena dia takut pada orang tua pembunuh itu. Dia hanya bisa minum limun.

"Terima kasih, itu luar biasa."

"Tidak masalah. Tuan muda. Kita harus bisa menuju ruang belajar segera. ”

"Bagus."

Senyum Ron yang lembut dan lembut menyebabkan Cale kedinginan. Dia sekali lagi mengepalkan cek 10 juta galon untuk dukungan.

Uang benar-benar satu-satunya hal yang bisa kau percayai.
Share Tweet Share

Please wait....
Disqus comment box is being loaded